Catatan RedaksiKajian AyatKisah Riwayat

Jabal Rahmah

Bookmark (0)

Pada hari ini telah Ku-sempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu.” (QS. Al-Maidah: 3)

Diriwayatkan Surah Al-Maidah Ayat 3 itu diturunkan sesudah Ashar pada hari Jumat di Padang Arafah pada Haji Akbar. Ini adalah haji terakhir atau perpisahan (Wada) dan haji pertama serta satu-satunya Rasulullah.

Saat wahyu turun, Rasulullah sedang berada di atas untanya bernama Qashwa. Rasulullah yang saat itu tidak begitu menangkap isi dan mana dari ayat tersebut bersandar pada untanya. Unta Rasulullah pun duduk perlahan-lahan.

Lalu Malaikat Jibril turun berkata: “Wahai Muhammad, sesungguhnya pada hari ini telah disempurnakan urusan agamamu, maka terputuslah apa yang diperintahkan oleh Allah ‘Azza wa Jalla. Dan demikian juga apa yang terlarang olehnya. Karena itu kamu kumpulkan para sahabatmu dan beritahu kepada mereka bahwa hari ini adalah hari terakhir aku bertemu denganmu.”

Setelah Malaikat Jibril pergi, Rasulullah mengumpulkan para sahabatnya. Beliau menceritakan apa yang disampaikan Malaikat Jibril.

Para sahabat pun bergembira. “Agama kita telah sempurna. Agama kila telah sempurna.”

Namun di tengah lautan kegembiraan para sahabat, Abu Bakr justru dirundung lara. Sahabat sekaligus mertua Rasulullah itu tak kuasa menahan kenelangsaannya hingga kembali ke rumah dan mengunci pintu. Beliau menangis dari pagi hingga malam hari.

Abu Bakr menangkap pesan Rasulullah dengan cara berbeda. Ashiddiq paham, dengan sempurnanya agama Islam berarti sudah hampir habis masa hidup Rasulullah sebagai penyampai risalah Allah di dunia. Tiga bulan setelahnya, Rasulullah pun meninggal dunia.

Padang Arafah, setelah 1.400 tahun Rasulullah wafat, tetap menjadi saksi kehadiran jamaah haji. Jabal Rahmah yang menjadi simbol Padang Arafah, tetap menjadi puncak abadi para tamu-tamu ilahi.

Saya bersama nyaris 2,5 juta jamaah haji dari seluruh dunia, berada di tanah mulia Arafah saat puncak pelaksanaan rukun Islam kelima. Kami wukuf di Arafah mengikuti perintah Allah yang sesuai yang dicontohkan Sang Nabi.

Datang sejak Kamis, 13 Juni 2024 di Arafah, saya bersama ribuan Petugas Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi tiba lebih dulu untuk memastikan fasilitas yang didapatkan jamaah haji Indonesia sudah tersedia. Kami berharap, para tamu Allah mendapatkan kenyamanan ketika “berjumpa” dengan Allah di Padang Arafah.

Labbaik laa syarika laka labbaik. Innal hamda wan-ni’mata laka wal mulk, laa syarika lak.

Aku penuhi panggilan-Mu Ya Allah, aku penuhi panggilan-Mu.

Ade Munaa

Worked as an IT engineer in several companies and became a freelance software developer. More than 20 years of experience creating and managing sites in various software languages.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Back to top button