Lompat ke konten

Haram Dimakan, tapi Kenapa Babi Diciptakan oleh Allah SWT?


Jakarta

Babi merupakan salah satu hewan yang hidup di Bumi. Meski begitu, umat muslim dilarang untuk mengkonsumsi daging babi.

Larangan mengkonsumsi babi telah tercantum dalam sejumlah ayat di Al-Quran. Selain karena larangan agama, ada sejumlah alasan lain mengapa umat muslim harus menghindari daging hewan tersebut.

Tapi, mengapa Allah SWT menciptakan babi meskipun haram untuk dimakan? Jika detikers bertanya-tanya tentang hal tersebut dan belum mendapatkan jawabannya, simak dalam artikel ini.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Larangan Makan Babi dalam Islam

Ada sejumlah ayat di dalam Al-Quran yang mengatur haramnya daging babi untuk dimakan. Mengutip buku Hikmah di Balik Perintah dan Larangan Allah karya Alaidin Koto, berikut ayat-ayat yang melarang mengkonsumsi babi.

1. Surat Al-Baqarah Ayat 173

اِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنْزِيْرِ وَمَآ اُهِلَّ بِهٖ لِغَيْرِ اللّٰهِ ۚ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَّلَا عَادٍ فَلَآ اِثْمَ عَلَيْهِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ ١٧٣

Artinya: “Sesungguhnya Dia hanya mengharamkan atasmu bangkai, darah, daging babi, dan (daging) hewan yang disembelih dengan (menyebut nama) selain Allah. Akan tetapi, siapa yang terpaksa (memakannya), bukan karena menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

2. Surat Al-Maidah Ayat 3

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيْرِ وَمَآ اُهِلَّ لِغَيْرِ اللّٰهِ بِهٖ وَالْمُنْخَنِقَةُ وَالْمَوْقُوْذَةُ وَالْمُتَرَدِّيَةُ وَالنَّطِيْحَةُ وَمَآ اَكَلَ السَّبُعُ اِلَّا مَا ذَكَّيْتُمْۗ وَمَا ذُبِحَ عَلَى النُّصُبِ وَاَنْ تَسْتَقْسِمُوْا بِالْاَزْلَامِۗ ذٰلِكُمْ فِسْقٌۗ اَلْيَوْمَ يَىِٕسَ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنْ دِيْنِكُمْ فَلَا تَخْشَوْهُمْ وَاخْشَوْنِۗ اَلْيَوْمَ اَكْمَلْتُ لَكُمْ دِيْنَكُمْ وَاَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِيْ وَرَضِيْتُ لَكُمُ الْاِسْلَامَ دِيْنًاۗ فَمَنِ اضْطُرَّ فِيْ مَخْمَصَةٍ غَيْرَ مُتَجَانِفٍ لِّاِثْمٍۙ فَاِنَّ اللّٰهَ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ ٣

Artinya: “Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, dan (daging hewan) yang disembelih bukan atas (nama) Allah, yang tercekik, yang dipukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan yang diterkam binatang buas, kecuali yang (sempat) kamu sembelih. (Diharamkan pula) apa yang disembelih untuk berhala. (Demikian pula) mengundi nasib dengan azlām (anak panah), (karena) itu suatu perbuatan fasik. Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk (mengalahkan) agamamu. Oleh sebab itu, janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku. Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu, telah Aku cukupkan nikmat-Ku bagimu, dan telah Aku ridai Islam sebagai agamamu. Maka, siapa yang terpaksa karena lapar, bukan karena ingin berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

3. Surat An-Nahl Ayat 115

إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ ٱلْمَيْتَةَ وَٱلدَّمَ وَلَحْمَ ٱلْخِنزِيرِ وَمَآ أُهِلَّ لِغَيْرِ ٱللَّهِ بِهِۦ ۖ فَمَنِ ٱضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَإِنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Artinya: “Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan atasmu (memakan) bangkai, darah, daging babi dan apa yang disembelih dengan menyebut nama selain Allah; tetapi barangsiapa yang terpaksa memakannya dengan tidak menganiaya dan tidak pula melampaui batas, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

4. Surat Al-An’am ayat 145

قُل لَّآ أَجِدُ فِى مَآ أُوحِىَ إِلَىَّ مُحَرَّمًا عَلَىٰ طَاعِمٍ يَطْعَمُهُۥٓ إِلَّآ أَن يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَّسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنزِيرٍ فَإِنَّهُۥ رِجْسٌ أَوْ فِسْقًا أُهِلَّ لِغَيْرِ ٱللَّهِ بِهِۦ ۚ فَمَنِ ٱضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَإِنَّ رَبَّكَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Artinya: “Katakanlah: ‘Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, atau darah yang mengalir atau daging babi — karena sesungguhnya semua itu kotor — atau binatang yang disembelih atas nama selain Allah’. Barangsiapa yang dalam keadaan terpaksa, sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

Alasan Daging Babi Haram Dimakan

Selain dilarang dalam Islam, ada sejumlah alasan mengapa daging babi haram dimakan. Dalam buku Berkenalan dengan Jaminan Produk Halal di Indonesia oleh Astuti Mairinda, berikut sejumlah alasannya:

1. Babi Membawa Banyak Penyakit

Babi disebut-sebut sebagai hewan pembawa banyak penyakit. Menurut penelitian, babi membawa sekitar 30 penyakit berbahaya yang dapat dengan mudah ditularkan ke manusia.

2. Isi Perut Babi yang Berbahaya

Babi merupakan hewan omnivora yang artinya pemakan segalanya. Tak hanya daging atau tumbuhan, babi juga disebut memakan kotorannya sendiri.

Bahkan, babi dapat memakan berbagai macam serangga, daging hewan yang membusuk, hingga air seninya sendiri.

3. Daging Babi Menyimpan Racun

Daging babi dapat menyerap lebih banyak racun daripada hewan lain. Hal ini membuat dagingnya lebih berbahaya untuk dikonsumsi manusia.

Oleh sebab itu, memakan daging babi dapat menyebabkan berbagai penyakit, seperti tipes, reumatik, radang perut, hingga masalah empedu yang berkepanjangan.

Kalau Haram, Kenapa Allah SWT Menciptakan Babi?

Seperti kita ketahui, Allah SWT telah menciptakan seluruh makhluk hidup di muka Bumi, termasuk babi. Mengutip buku Kenapa Babi Tidak Halal oleh Samhani Ismail, babi telah disebut dalam Al-Quran sebanyak empat kali, seperti yang tertulis sebelumnya di atas.

Ayat-ayat tersebut tidak menjelaskan tentang manfaat atau kehebatan babi, tapi justru berisi peringatan dari Allah SWT kepada seluruh manusia bahwa babi adalah hewan yang haram untuk diambil manfaatnya.

Manusia diberikan banyak pilihan hewan halal untuk dikonsumsi, mulai dari ayam, ikan, sapi, domba, hingga kambing. Selain diizinkan dalam Islam, hewan-hewan tersebut memiliki sejumlah manfaat bagi tubuh, namun jika dikonsumsi secara tidak berlebihan.

Alhasil, kehadiran babi di dunia menjadi salah satu ujian bagi manusia terhadap larangan yang diperintahkan Allah SWT. Apakah umat muslim mampu menahan godaan tersebut atau justru terlena dan mengkonsumsinya.

Demikian penjelasan mengenai kenapa babi diciptakan Allah SWT meskipun haram dimakan. Semoga artikel ini dapat membantu detikers.

Simak Video “7 Alasan Ilmiah Mengapa Tak Dianjurkan Makan Daging Babi
[Gambas:Video 20detik]
(ilf/fds)

source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.